Login

 

 
 

Artikel: Lain-lain - Pasar Semawis

 

 artikelgalerilokasiforum

 


[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Tenda karaoke yang selalu dipenuhi pengunjung.

Telah dilihat: 12308x

English 

Penulis

:

   Ninuk.A

Referensi

:

-

 

Lokasi

:

Kel. Kauman;Semarang Tengah;Kot. Semarang

Koordinat GPS

:

S6.974860 - E110.427720

Ketinggian

:

2 m

Fotografer

:

Ninuk Asavasangsidhi

 

 

 

 

 

Tanggapan: 0 

 

 

Galeri: 9 

 



[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Suasana Pasar Semawis di Gang Warung
Pasar Semawis yang berada didaerah Pecinan Semarang awalnya adalah pasar malam yg diadakan beberapa hari menjelang perayaan Imlek tahun 2004. Penyelenggaraannya dimungkinkan karena pada saat itu Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) mencabut Instruksi Presiden No. 14 Tahun 1967 yang melarang perayaan kebudayaan Tionghoa. Pencabutan yang menandai era keterbukaan budaya ini disambut sangat antusias oleh warga Tionghoa di Semarang dan pasar malam yang tadinya hanya ada menjelang perayaan imlek berubah menjadi event yang lebih reguler dan permanen.

Apabila anda datang mengunjungi lokasi pasar menjelang perayaan imlek maka anda akan melihat daerah Pecinan ini akan dihiasi dengan berbagai macam ornamen-ornamen seperti lampion merah atau spanduk dimana-mana. Masyarakat sekitar akan mengadakan arak-arakan sebuah boneka ayam berukuran besar di beberapa gang.


[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Bubur sumsum di warung "Serabi Kuah khas Kalicari"

Selain itu anda juga akan disuguhi dengan berbagai macam pertunjukan kesenian dan kebudayaan Cina seperti opera klasik, wayang potehi (wayang golek khas Tionghoa), barongsai, wushu, seni kaligrafi, konsultasi hingga pengobatan tradisional Cina. Acara tahunan ini diadakan oleh Kopi Semawis (Komunitas Pecinan Semarang untuk Wisata) yang didukung oleh Dinas Pariwisata Propinsi Jawa Tengah, Pemerintah Kota Semarang dan pihak-pihak lain yang ikut peduli dengan pelestarian kawasan Pecinan.

Diluar perayaan imlek Pasar Semawis dan sekitarnya tetap menjadi tempat yang menarik untuk dikunjungi. Berbeda dengan awal penyelenggaraannya dimana lokasi pasar malam dimulai dari Jalan Wotgandul Timur, Gang Warung, Gang Baru, Gang Belakang, Gang Tengah, Gang Gambiran dan Gang Besen, Pasar Semawis sekarang diadakan di Gang Warung dan hanya buka pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu malam mulai pukul 18.00-23.00. Pada saat itu akan akan menjumpai ratusan stand dibuka. Jenis makanannya pun tidak hanya terbatas pada kuliner khas Semarang tapi juga terdapat kuliner yang mewakili komunitas Arab, Pakistan dan India.


[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Penjual aneka buah di Pasar Semawis.

Pemerintah Kota Semarang nampaknya cukup serius dalam menata pusat lokasi wisata kuliner malam hari ini, bisa dilihat dari pemilihan pedagang yang bisa membuka stand di Pasar Semawis dan penataan tenda atau warung yang cukup rapi dan teratur. Seluruh tenda atau warung penjual makanan terletak di sisi sebelah kanan, deretan kursi dan meja makan diletakkan di sisi sebelah kiri dengan menyisakan jalanan pengunjung ditengah-tengah. Sebetulnya saya tiba di Pasar Semawis sudah lewat dari jam makan malam, tetapi masih menemui kesulitan menemui kursi kosong karena bisa dibilang semua kursi sudah terisi oleh penikmat kuliner Semarang.

Kalau anda cukup familiar dengan kuliner khas Semarang maka kerinduan anda akan terobati di Pasar Semawis ini. Berbagai sajian khas sekaligus merupakan ikon kuliner Semarang bisa anda temui disini seperti “Nasi Pindang dan Soto Sapi Bu Tris”, “Nasi Gudeg mBok Sireng”, “Nasi Ayam Karangturi” --yang penjualnya didatangkan langsung dari depan SD/SMP Karangturi--, “Nasi Goreng Babat dan Babat Gongso Kenangan”, “Sate Sapi Pak Kempleng”, berbagai hidangan oriental khas Pecinan termasuk sate Babi Singapore semua ada di Pasar Semawis. Berbagai makanan lain seperti Nasi Goreng, Bakmie Jawa, Nasi Pela, Nasi Pecel, aneka sate dan soto serta seafood juga menambah pilihan makanan yang bisa anda tuju di Pasar Semawis.


[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Penjual DVD di Pasar Semawis

Tak hanya itu, minuman dan camilan ringan juga bisa anda temui disini seperti Wedhang Kacang Tanah, Wedhang Ronde, aneka teh dengan berbagai merek tempo doeloe serta tak ketinggalan pula aneka es. Panganan lain seperti “Serabi Kuah Khas Kalicari” dan “Loenpia Aduhai” nampaknya juga sayang untuk dilewatkan.

Untuk memulai petualangan kuliner anda ada baiknya anda harus benar-benar mengosongkan perut karena disepanjang jalan yang berjarak kurang lebih 350m itu ada ratusan warung/tenda penjaja makanan yang siap anda coba. Anda bisa memulai dengan mencoba berbagai hidangan teh dengan merek tempo doeloe atau mencoba panganan ringannya seperti siomay atau loenpia. Kalau anda datang beramai-ramai bersama keluarga atau teman maka acara santap anda bisa lebih meriah terutama apabila tiap orang memesan hidangan yang berbeda-beda. Begitu banyak jenis hidangan yang ditawarkan sehingga hanya mengunjunginya sekali saja dirasa tidak cukup.

Tak hanya itu, selain berbagai sajian makanan khas Pasar Semawis juga membuka tenda khusus karaoke yang bisa diikuti oleh siapa saja, namun sepanjang pengamatan saya umumnya peserta karaoke adalah mereka yang fasih menyanyikan lagu-lagu Mandarin. Jangan kaget kalau anda harus mengantri untuk bisa mandapatkan giliran. Penontonnya-pun lumayan dan umumnya kaum tua. Mereka akan menyimak baik-baik setiap bait kata yang anda nyanyikan dengan teks yang sudah pasti bukan dalam bahasa Indonesia. Lantunan lagu-lagu Mandarin ini akan menemani acara santap anda di Pasar Semawis. Menambah khas suasana santap anda di daerah Pecinan.


[navigasi.net] Lain-lain - Pasar Semawis
Suasana santap di Pasar Semawis.

Selain menjual berbagai makanan di Pasar Semawis juga ada penjual buah-buahan, pakaian dan juga pernak-pernik lainnya. Saran saya apabila anda ingin menyantap hidangan di Pasar Semawis hendaknya anda perhatikan dengan baik seluruh menu yang disajikan oleh warung tersebut karena bisa jadi dari deretan makanan itu terdapat pula makanan non-halal dalam salah satu menunya. Maklumlah konsumen Pasar Semawis memang mayoritas adalah masyarakat Tionghoa di Semarang dan sekitarnya.

Apabila kebetulan anda mengunjungi daerah Pecinan ini pada siang hari memang tidak tampak adanya tanda-tanda pasar malam, tetapi itu bukan berarti anda tidak bisa berkeliling untuk melihat sisa-sisa keindahan daerah Pecinan yang memiliki sebagian dari total 20 klenteng yang terdapat di Semarang. Salah satunya adalah Klenteng Tay Kak Sie yang terletak di Gang Lombok tepi kali Semarang. Ada lagi Klenteng Liong Hok Bio di Gang Pinggir, Klenteng Siu Hok Bio (1753) di Jalan Wotgandul Timur, Klenteng Hoo Hok Bio (1792), Klenteng Kong Tik Soe, Klenteng Tong Pek Bio, Klenteng Tek Hay Bio di Jalan Gang Pinggir, Klenteng Wie Wie Kiong di Jalan Sebandaran I, Klenteng See Hoo Kiong di Jalan Sebandaran I, dan Klenteng Grajen.

Jadi selain pasar malam yang dipenuhi dengan aneka jajanan, kawasan ini juga kaya dengan peninggalan budaya yang menarik juga untuk dikunjungi.

navigasi.net 2003 - 2018